Wanita dan CInta


Rasanya kurang lengkap apabila cinta tidak dikaitkan dengan wanita. Dalam urusan cinta, wanita sangat pintar menyimpan rasa cintanya pada seseorang. Bahkan Ali bin Abi Tholib pernah berkata bahwa seorang wanita mampu menyembunyikan rasa cintanya selama 40 tahun. Karena mereka akan sangat malu sekali apabila rasa cintanya terlihat oleh laki-laki yang dicintainya, apalagi kalau ternyata cintanya bertepuk sebelah tangan.

Pada umumnya wanita lebih suka menunggu, daripada mengutarakan cintanya terlebih dahulu. Dalam urusan cinta, kaum wanita lebih pandai membuat surprise yang tak terduga, suasana awal yang biasa-biasa saja, bisa dia rubah menjadi suasana yang sangat istimewa dan tak kan terlupa sepanjang masa, meski tak menutup kemungkinan laki-laki pun bisa menciptakan suasana seperti itu.

Kelemahan Wanita dalam bercinta
Selalu ada kelemahan di dunia ini karena manusia tidak ada yang sempurna, begitu juga wanita dalam hal percintaan. Hal ini harus disadari oleh wanita, karena saat ini tidak sedikit laki-laki yang hanya ingin mempermainkan wanita sebagai pemuas nafsu belaka. Kelemahan wanita berbeda-beda sesuai dengan karakternya masing-masing.

Ada beberapa kelemahan wanita dalam bercinta yang biasanya ada di diri seorang wanita, misalnya aja :

1. Mudah luluh oleh bujuk rayu, kata-kata puitis bin gombalitis, dan sejenisnya.

2. Berpenampilan dewasa dan senang mengalah, maksudnya disini adalah wanita menyukai laki-laki yang suka mengalah dan terlihat dewasa di hadapan wanita. Hal ini memberikan penilaian bahwa laki-laki tersebut sebagai pengayom dan pemberi ketentraman. Wanita manapun pasti butuh hal itu.

3. Perhatian yang cukup bahkan berlebih. Wanita akan merasa GR, berbunga-bunga jika mendapat perhatian yang istimewa dari seorang laki-laki. Hal ini akan menumbuhkan rasa cinta dari hati si wanita.

4. Kesamaan pola pikir. Wanita akan mencari laki-laki yang mempunyai pikiran dan kesamaan ide dengan dirinya. Walaupun tidak terlihat tampan, tidak telihat keren, tapi jika dalam perilaku dan ungkapan-ungkapannya selaras dengan pikiran dan keinginan wanita tersebut, maka sudah bisa dipastikan laki-laki itu akan terlihat istimewa dibanding laki-laki lain.

Keempat ciri di atas biasanya ada di diri wanita, semoga wanita bisa lebih mawas diri terhadap kelemahan-kelemahannya dalam bercinta. Sehingga tidak mudah tertipu oleh rayuan gombal laki-laki penjahat cinta. Tak lupa mintalah perlindungan kepada Alloh SWT, agar selalu terhindar dari mara bahaya yang disebabkan oleh Syetan yang terkutuk. Amin.....

Ibnu Sina

Ibnu Sina merupakan doktor Islam yang terulung. Sumbangannya dalam bidang
obat-obatan bukan saja diakui oleh dunia Islam tetapi juga oleh para sarjana Barat.
Nama sebenarnya Ibnu Sina ialah Abu Ali al-Hussian Ibnu Abdullah. Tetapi di Barat, beliau lebih dikenali sebagai Avicenna.

Ibnu Sina dilahirkan pada tahun 370 Hijrah bersamaan dengan 980 Masihi. Pendidikan pertamanya bermula di Bukhara dalam bidang bahasa dan sastra. Selain itu,
beliau turut mempelajari ilmu-ilmu lain seperti geometri, logik, matematik, sains,
fiqh, dan obat-obatan.

Walaupun Ibnu Sina menguasai pelbagai ilmu pengetahuan termasuk falsafah tetapi
beliau lebih menonjol dalam bidang obat, sering disebut sebagai seorang doktor
ataupun mahaguru ilmu tersebut.
Ibnu Sina mula menjadi terkenal setelah berhasil menyembuhkan penyakit Putera Nub
Ibn Nas al-Samani yang gagal diubati oleh doktor yang lain. Kehebatan dan
kepakaran dalam bidang obat-obatab tiada bandingnya sehingga beliau diberikan
gelaran al-Syeikh al-Rais (Mahaguru Pertama).

Kemasyhurannya melewati wilayah dan negara Islam. Bukunya Al Qanun fil Tabib
telah diterbitkan di Rom pada tahun 1593 sebelum dialihbahasakan ke dalam bahasa
Inggris dengan judul Precepts of Medicine. Dalam jangka masa tidak sampai 100
tahun, buku itu telah dicetak ke dalam 15 buah bahasa. Pada abad ke-17, buku
tersebut telah dijadikan sebagai bahan rujukan asas diuniversitas-universitas Itali dan Perancis. Malahan sehingga abad ke-19, bukunya masih diulang cetak dan digunakan
oleh para pelajar.

Ibnu Sina juga telah menghasilkan sebuah buku yang diberi judul Remedies for The
Heart yang berisi tentang obat-obatan. Dalam buku itu, beliau telah
menceritakan dan menguraikan 760 jenis penyakit bersama dengan cara untuk
mengobatinya. Hasil tulisan Ibnu Sina sebenarnya tidak terbatas kepada ilmu
pengobatan sahaja. Tetapi turut merangkum bidang dan ilmu lain seperti metafisik,
musik, astronomi, philologi (ilmu bahasa), syair, prosa, dan agama.

Penguasaannya dalam pelbagai bidang ilmu itu telah menjadikannya seorang tokoh
sarjana yang serba bisa. Beliau tidak sekadar menguasainya tetapi berjaya mencapai
tahap zenith yaitu puncak kecemerlangan tertinggi dalam bidang yang diceburinya.
Di samping menjadi zenith dalam bidang pengobatan, Ibnu Sina juga menduduki
ranking yang tinggi dalam bidang ilmu logik sehingga digelar guru ketiga.

Dalam bidang penulisan, Ibnu Sina telah menghasilkan ratusan karya termasuk kumpulan
risalah yang mengandungi hasil sastra kreatif. Perkara yang lebih menakjubkan pada Ibnu Sina ialah beliau juga merupakan seorang ahli falsafah yang terkenal. Beliau pernah menulis sebuah buku berjudul al-Najah yang membicarakan persoalan falsafah. Pemikiran falsafah Ibnu Sina banyak dipengaruhi oleh aliran falsafah al-Farabi yang telah menghidupkan pemikiran Aristotle.
Oleh sebab itu, pandangan perubatan Ibnu Sina turut dipengaruhi oleh asas dan teori perubatan Yunani khususnya Hippocrates. Pengobatan Yunani berasaskan teori empat unsur yang dinamakan humours iaitu darah,
lendir (phlegm), hempedu kuning (yellow bile), dan hempedu hitam (black bile).

Menurut teori ini, kesihatan seseorang mempunyai hubungan dengan campuran keempat unsur tersebut. Keempat unsur itu harus berada pada kadar yang seimbang dan apabila keseimbangan ini diganggu maka seseorang akan mendapat penyakit. Setiap individu dikatakan mempunyai formula keseimbangan yang berlainan.

Meskipun teori itu didapati tidak tepat tetapi telah meletakkan satu landasan kukuh
kepada dunia pengobatan untuk mengenal pasti puncak penyakit yang menjangkiti
manusia. Ibnu Sina telah menapis teori-teori kosmogoni Yunani ini dan mengislamkannya.

Ibnu Sina percaya bahawa setiap tubuh manusia terdiri daripada empat unsur iaitu
tanah, air, api, dan angin. Keempat unsur ini memberikan sifat lembab, sejuk,
panas, dan kering serta sentiasa bergantung kepada unsur lain yang terdapat dalam
alam ini. Ibnu Sina percaya bahawa wujud ketahanan semula jadi dalam tubuh
manusia untuk melawan penyakit. Jadi, selain keseimbangan unsur-unsur yang
dinyatakan itu, manusia juga memerlukan ketahanan yang kuat dalam tubuh bagi
mengekalkan kesehatan dan proses penyembuhan.

Pengaruh pemikiran Yunani bukan sahaja dapat dilihat dalam pandangan Ibnu Sina
mengenai kesehatan dan pengobatan, tetapi juga bidang falsafah. Ibnu Sina berpendapat
bahawa matematika bisa digunakan untuk mengenal Tuhan. Pandangan itu pernah dikemukakan oleh ahli falsafah Yunani seperti Pythagoras untuk menguraikan mengenai sesuatu kejadian. Bagi Pythagoras, sesuatu benda mempunyai angka dan angka itu berkuasa di alam ini. Berdasarkan pandangan itu, maka Imam al-Ghazali telah menyifatkan paham Ibnu Sina adalah sesat dan lebih merusak daripada kepercayaan Yahudi dan Nasrani.

Sebenarnya, Ibnu Sina tidak pernah menolak kekuasaan Tuhan. Dalam buku An-
Najah, Ibnu Sina telah menyatakan bahawa pencipta yang dinamakan sebagai "Wajib
al-Wujud" ialah satu. Dia tidak berbentuk dan tidak boleh diumpamakan dengan apapun. Menurut Ibnu Sina, segala yang wujud (mumkin al-wujud) muncul karena "Wajib al-Wujud" yang tidak ada permulaan.

Tetapi tidaklah wajib segala yang wujud itu datang daripada Wajib al-Wujud sebab
Dia berkehendak bukan mengikut kehendak. Walau bagaimanapun, tidak menjadi
halangan bagi Wajib al-Wujud untuk melimpahkan atau menerbitkan segala yang
wujud sebab kesempurnaan dan ketinggian-Nya.

Pemikiran falsafah dan konsep ketuhanannya telah ditulis oleh Ibnu Sina dalam bab
"Himah Ilahiyyah" dalam Bab "Tentang adanya susunan akal dan nufus langit dan
jirim atasan. Pemikiran Ibnu Sina ini telah rnencetuskan kontroversi dan telah disifatkan sebagai satu percobaan untuk membahas zat Allah. Al-Ghazali telah menulis sebuah buku yang berjudul Tahafat al'Falasifah (Tidak Ada Kesinambungan Dalam Pemikiran Ahli Falsafah) untuk membahas pemikiran Ibnu Sina dan al-Farabi.

Apa yang diutarakan oleh al-Ghazali ialah penyangkalan terhadap kepercayaan dalam keabadian planet bumi, penyangkalan terhadap penafian Ibnu Sina dan al-Farabi mengenai pembangkitan jasad manusia dengan perasaan kebahagiaan dan kesengsaraan di syurga atau neraka.

Apa pun pandangan yang dikemukakan, sumbangan Ibnu Sina dalam perkembangan falsafah Islam tidak mungkin dapat dinafikan. Bahkan beliau boleh dianggap sebagai orang yang bertanggungjawab menyusun ilmu falsafah dan sains dalam Islam. Sesungguhnya, Ibnu Sina tidak sahaja unggul dalam bidang pengobatan tetapi kehebatan dalam bidang falsafah mengungguli gurunya sendiri iaitu al-Farabi.

Dikutip dari berbagai sumber....

Ketika Cinta Tak Lagi Bertasbih


Ketika cinta begitu mudahnya untuk diucapkan
Cinta tak lagi membutuhkan kepercayaan
Dan ketika kepercayaan menjadi begitu mahal harganya
Bisakah dibedakan cinta sejati dan cinta palsu??
Aku pun tak tahu

Cinta tak lagi terpatri di benak dan hati seseorang
Ketika Cinta tak lagi indah untuk dirasakan
Ketika cinta tak lagi merdu untuk diucapkan
Dan ketika cinta tak lagi enak didengar
Cinta hanya bergerilya di otak seseorang

Cinta tak lagi berteman suci
Cinta kini bersahabat dengan syarat
Begitu banyak syarat yang mengelilingi Cinta

Dunia, dengarlah pengumuman ini
Cinta merubah namanya
“Nafsu”, itulah nama baru cinta

Apakah pergantian nama itu karena cinta sudah bosan dengan dunia ini?
Dunia yang penuh kepalsuan, angkara murka & egoisme
Entahlah, cinta tak pernah bilang padaku
Yang kutahu kini cinta sudah lelah, lelah menghadapi segala tipu daya dunia

“Cinta” , rasa yang begitu suci, sacral & indah saja sudah lelah menghadapi dunia ini
Lalu bagaimana dengan aku???<
Andai saja aku bisa mencegah cinta agar tak merubah namanya
Mungkin sekarang aku akan bahagia
Bahagia meski aku tahu dunia ini begitu fana untuk dijalani



Wanita, Madu Dunia ( Part 3 )


Postingan sebelumnya berisi ttg wanita sebagai racun dunia, nah postingan kali ini kebalikan dari racun, yaitu madu. Ya…. Wanita bisa diibaratkan sebagai madu dunia.

Wanita, tercipta dalam keadaan suci, bersih dan indah. Rasululloh SAW bersabda :
“ Dunia adalah perhiasan, dan sebaik-baiknya perhiasan adalah wanita shalihah.”

Hanya saja tidak semua wanita menjadi madu dunia, karena untuk mencapai predikat madu dunia diperlukan syarat-syarat tertentu.
Apa aja syarat-syaratnya?? Ini nih :

1. Seorang wanita yang berbudi pekerti baik dan dapat menentramkan jiwa suami atau calon suaminya. Rasululloh SAW bersabda :
“ Perempuan terbaik ialah yang menyenangkan bila dipandang (suaminya), yang penurut bila suaminya memerintah, yang tidak menentang (ketika suami menginginkan bersenang-senang), dan tidak mengalokasikan hartanya dengan cara yang tidak disukai suaminya.”

Hadist ini menandakan betapa indahnya seorang wanita, yang mampu menentramkan hati sang suami di kala gundah.

2. Wanita yg tidak matrealistis, diakui atau tidak ini sangat sulit menemukan wanita yang tidak selalu menilai sesuatu diukur dengan materi. Maka dari itu, jika seorang wanita mampu menjaga dan mengendalikan nafsu materialisnya, maka dialah perhiasan dunia.

3. Wanita yang tidak membuka auratnya, yang tidak mau auratnya di eksploitasi untuk dipertontonkan di depan publik, apalagi untuk kepentingan bisnis, atas nama iklan lah, cover girl lah apalagi kontes kecantikan. Wanita madu dunia akan merasa malu seandainya auratnya diumbar di depan umum.

4. Wanita yang sanggup menjadikan rumahnya laksana surga. Rasululloh SAW bersabda, “ wanita yang mengurus rumahnya, senantiasa taat pada suami, dan mengasuh anak-anaknya, maka nilainya sama dengan orang yang berjihad ke medan perang.”
Wanita seperti ini umumnya enggan keluar rumah apabila tidak ada keperluan yang mengharuskannya keluar rumah. Dia sadar bahwa apabila dirinya keluar rumah, setan akan terus menguntitnya. Seperti sabda Nabi, “Wanita adalah aurat (membangkitkan syahwat lawan jenisnya). Jika ia keluar, maka setan selalu mengintainya.”

5. Wanita yang tidak suka ghibah atawa bergosip. Dia tidak suka bertutur hal-hal yang tidak bermanfaat.

Wanita madu dunia tak ubahnya lebah, yang tidak suka hinggap di tempat kotor. Dia juga selalu memilih makanan yang halal dan baik, mengeluarkan sesuatu yang bermanfaat. Itulah “wanita madu dunia” sejati.

Wahai kaum wanita, apabila anda dapat berperilaku sesuai dengan 5 kriteria di atas, maka di akhirat nanti, anda akan menjadi bidadari-bidadari surga, semoga……. INSYA ALLOH

Next Post (Part 4) : WANITA DAN CINTA...

7 Keajaiban Dunia Menurut Islam


Menara Pisa, Tembok Cina, Candi Borobudur, Taaj Mahal, Ka’bah, Menara Eiffel, dan Piramida di mesir, inilah semua keajaiban dunia yang kita kenal. Namun sebenarnya semua itu belum terlalu ajaib, karena di sana masih ada tujuh keajaiban dunia yang lebih ajaib lagi. Mungkin para pembaca bertanya-tanya, keajaiban apakah itu?
Memang tujuh keajaiban lain di bawah ini belum pernah ditayangkan di TV, tidak pernah disiarkan di radio-radio dan belum pernah dimuat di media cetak.
Tujuh keajaiban dunia itu adalah:


1. Hewan Berbicara di Akhir Zaman
Maha suci Allah yang telah membuat segala sesuatunya berbicara sesuai dengan yang Ia kehendaki. Termasuk dari tanda-tanda kekuasaanya adalah ketika terjadi hari kiamat akan muncul hewan melata yang akan berbicara kepada manusia sebagaimana yang tercantum dalam Al-Qur’an, surah An-Naml ayat 82, “Dan apabila perkataan Telah jatuh atas mereka, kami keluarkan sejenis binatang melata dari bumi yang akan mengatakan kepada mereka, bahwa Sesungguhnya manusia dahulu tidak yakin kepada ayat-ayat Kami”.

Mufassir Negeri Syam, Abul Fida’ Ibnu Katsir Ad-Dimasyqiy berkomentar tentang ayat di atas, “Hewan ini akan keluar diakhir zaman ketika rusaknya manusia, dan mulai meninggalkan perintah-perintah Allah, dan ketika mereka telah mengganti agama Allah. Maka Allah mengeluarkan ke hadapan mereka hewan bumi. Konon kabarnya, dari Makkah, atau yang lainnya sebagaimana akan datang perinciannya. Hewan ini akan berbicara dengan manusia tentang hal itu”.[Lihat Tafsir Ibnu Katsir (3/498)]
Hewan aneh yang berbicara ini akan keluar di akhir zaman sebagai tanda akan datangnya kiamat dalam waktu yang dekat. Nabi -Shallallahu ‘alaihi wa sallam- bersabda, “Sesungguhnya tak akan tegak hari kiamat, sehingga kalian akan melihat sebelumnya 10 tanda-tanda kiamat: Gempa di Timur, gempa di barat, gempa di Jazirah Arab, Asap, Dajjal, hewan bumi, Ya’juj & Ma’juj, terbitnya matahari dari arah barat, dan api yang keluar dari jurang Aden, akan menggiring manusia”. [HR. Muslim dalam Shohih-nya (2901), Abu Dawud dalam Sunan-nya (4311), At-Tirmidziy dalam Sunan-nya (2183), dan Ibnu Majah dalam Sunan-nya (4041)]

2. Pohon Kurma yang Menangis
Adanya pohon kurma yang menangis ini terjadi di zaman Rasulullah -Shollallahu ‘alaihi wasallam-, mengapa sampai pohon ini menangis? Kisahnya, Jabir bin Abdillah-radhiyallahu ‘anhu- bertutur, “Jabir bin Abdillah -radhiyallahu ‘anhu- berkata: “Adalah dahulu Rasulullah -Shollallahu ‘alaihi wasallam- berdiri (berkhutbah) di atas sebatang kurma, maka tatkala diletakkan mimbar baginya, kami mendengar sebuah suara seperti suara unta dari pohon kurma tersebut hingga Rasulullah -Shollallahu ‘alaihi wasallam- turun kemudian beliau meletakkan tangannya di atas batang pohon kurma tersebut” .[HR.Al-Bukhariy dalam Shohih-nya (876)]

Ibnu Umar-radhiyallahu ‘anhu- berkata, “Dulu Nabi -Shallallahu ‘alaihi wa sallam- berkhuthbah pada batang kurma. Tatkala beliau telah membuat mimbar, maka beliau berpindah ke mimbar itu. Batang korma itu pun merintih. Maka Nabi -Shollallahu ‘alaihi wasallam- mendatanginya sambil mengeluskan tangannya pada batang korma itu (untuk menenangkannya)”. [HR. Al-Bukhoriy dalam Shohih-nya (3390), dan At-Tirmidziy dalam Sunan-nya (505)]

3. Untaian Salam Batu Aneh
Mungkin kalau seekor burung yang pandai mengucapkan salam adalah perkara yang sering kita jumpai. Tapi bagaimana jika sebuah batu yang mengucapkan salam. Sebagai seorang hamba Allah yang mengimani Rasul-Nya, tentunya dia akan membenarkan seluruh apa yang disampaikan oleh Rasul-Nya, seperti pemberitahuan beliau kepada para sahabatnya bahwa ada sebuah batu di Mekah yang pernah mengucapkan salam kepada beliau sebagaimana dalam sabdanya, Dari Jabir bin Samurah dia berkata, Rasulullah -Shollallahu ‘alaihi wasallam- bersabda, “Sesungguhnya aku mengetahui sebuah batu di Mekah yang mengucapkan salam kepadaku sebelum aku diutus, sesungguhnya aku mengetahuinya sekarang”.[HR.Muslim dalam Shohih-nya (1782)].

4. Pengaduan Seekor Onta
Manusia adalah makhluk yang memiliki perasaan. Dari perasaan itu timbullah rasa cinta dan kasih sayang di antara mereka. Akan tetapi ketahuilah, bukan hanya manusia saja yang memiliki perasaan, bahkan hewan pun memilikinya. Oleh karena itu sangat disesalkan jika ada manusia yang tidak memiliki perasaan yang membuat dirinya lebih rendah daripada hewan. Pernah ada seekor unta yang mengadu kepada Rasulullah -Shollallahu ‘alaihi wasallam- mengungkapkan perasaannya.

Abdullah bin Ja’far-radhiyallahu ‘anhu- berkata, “Pada suatu hari Rasulullah -Shallallahu ‘alaihi wasallam- pernah memboncengku dibelakangnya, kemudian beliau membisikkan tentang sesuatu yang tidak akan kuceritakan kepada seseorang di antara manusia. Sesuatu yang paling beliau senangi untuk dijadikan pelindung untuk buang hajatnya adalah gundukan tanah atau kumpulan batang kurma. lalu beliau masuk kedalam kebun laki-laki Anshar. Tiba tiba ada seekor onta. Tatkala Nabi -Shallallahu ‘alaihi wasallam- melihatnya, maka onta itu merintih dan bercucuran air matanya. Lalu Nabi -Shallallahu ‘alaihi wasallam- mendatanginya seraya mengusap dari perutnya sampai ke punuknya dan tulang telinganya, maka tenanglah onta itu. Kemudian beliau bersabda, “Siapakah pemilik onta ini, Onta ini milik siapa?” Lalu datanglah seorang pemuda Anshar seraya berkata, “Onta itu milikku, wahai Rasulullah”.

Maka Nabi -Shallallahu ‘alaihi wasallam- bersabda,
“Tidakkah engkau bertakwa kepada Allah dalam binatang ini, yang telah dijadikan sebagai milikmu oleh Allah, karena ia (binatang ini) telah mengadu kepadaku bahwa engkau telah membuatnya letih dan lapar”. [HR. Abu Dawud dalam As-Sunan (1/400), Al-Hakim dalam Al-Mustadrak (2/99-100), Ahmad dalam Al-Musnad (1/204-205), Abu Ya’la dalam Al-Musnad (3/8/1), Al-Baihaqiy dalam Ad-Dala’il (6/26), dan Ibnu Asakir dalam Tarikh Dimasyqa (9/28/1). Lihat Ash-Shahihah (20)]

5. Kesaksian Kambing Panggang
Kalau binatang yang masih hidup bisa berbicara adalah perkara yang ajaib, maka tentunya lebih ajaib lagi kalau ada seekor kambing panggang yang berbicara. Ini memang aneh, akan tetapi nyata. Kisah kambing panggang yang berbicara ini terdapat dalam hadits berikut:

Abu Hurairah-radhiyallahu ‘anhu- berkata,
“Rasulullah -Shollallahu ‘alaihi wasallam- menerima hadiah, dan tak mau makan shodaqoh. Maka ada seorang wanita Yahudi di Khoibar yang menghadiahkan kepada beliau kambing panggang yang telah diberi racun. Lalu Rasulullah -Shallallahu ‘alaihi wa sallam- pun memakan sebagian kambing itu, dan kaum (sahabat) juga makan. Maka Nabi -Shallallahu ‘alaihi wa sallam- bersabda, “Angkatlah tangan kalian, karena kambing panggang ini mengabarkan kepadaku bahwa dia beracun”. Lalu meninggallah Bisyr bin Al-Baro’ bin MA’rur Al-Anshoriy. Maka Nabi -Shallallahu ‘alaihi wa sallam- mengirim (utusan membawa surat), “Apa yang mendorongmu untuk melakukan hal itu?” Wanita itu menjawab, “Jika engkau adalah seorang nabi, maka apa yang aku telah lakukan tak akan membahayakan dirimu. Jika engkau adalah seorang raja, maka aku telah melepaskan manusia darimu”. Kemudian Rasulullah -Shallallahu ‘alaihi wa sallam- memerintahkan untuk membunuh wanita itu, maka ia pun dibunuh. Nabi -Shallallahu ‘alaihi wa sallam- bersabda ketika beliau sakit yang menyebabkan kematian beliau,”Senantiasa aku merasakan sakit akibat makanan yang telah aku makan ketika di Khoibar. Inilah saatnya urat nadi leherku terputus”. [HR. Abu Dawud dalam Sunan-nya (4512). Di-shohih-kan Al-Albaniy dalam Shohih Sunan Abi Dawud (hal.813), dengan tahqiq Masyhur Hasan Salman]

6. Batu yang Berbicara
Setelah kita mengetahu adanya batu yang mengucapkan salam, maka keajaiban selanjutnya adalah adanya batu yang berbicara di akhir zaman. Jika kita pikirkan, maka terasa aneh, tapi demikianlah seorang muslim harus mengimani seluruh berita yang disampaikan oleh Rasulullah -Shollallahu ‘alaihi wasallam-, baik yang masuk akal, atau tidak. Karena Nabi -Shallallahu ‘alaihi wa sallam- tidaklah pernah berbicara sesuai hawa nafsunya, bahkan beliau berbicara sesuai tuntunan wahyu dari Allah Yang Mengetahui segala perkara ghaib.

Rasulullah -Shallallahu ‘alaihi wa sallam- bersabda, “Kalian akan memerangi orang-orang Yahudi sehingga seorang diantara mereka bersembunyi di balik batu. Maka batu itu berkata, “Wahai hamba Allah, Inilah si Yahudi di belakangku, maka bunuhlah ia”. [HR. Al-Bukhoriy dalam Shohih-nya (2767), dan Muslim dalam Shohih-nya (2922)]
Al-Hafizh Ibnu Hajar-rahimahullah- berkata, “Dalam hadits ini terdapat tanda-tanda dekatnya hari kiamat, berupa berbicaranya benda-benda mati, pohon, dan batu. Lahiriahnya hadits ini (menunjukkan) bahwa benda-benda itu berbicara secara hakikat”.[Lihat Fathul Bari (6/610)]

7. Semut Memberi Komando
Mungkin kita pernah mendengar cerita fiktif tentang hewan-hewan yang berbicara dengan hewan yang lain. Semua itu hanyalah cerita fiktif belaka alias omong kosong. Tapi ketahuilah wahai para pembaca, sesungguhnya adanya hewan yang berbicara kepada hewan yang lain, bahkan memberi komando, layaknya seorang komandan pasukan yang memberikan perintah. Hewan yang memberi komando tersebut adalah semut. Kisah ini sebagaimana yang dijelaskan oleh Al-Qur’an, “Dan Sulaiman Telah mewarisi Daud, dan dia berkata: “Hai manusia, kami Telah diberi pengertian tentang suara burung dan kami diberi segala sesuatu. Sesungguhnya (semua) Ini benar-benar suatu kurnia yang nyata”.
Dan dihimpunkan untuk Sulaiman tentaranya dari jin, manusia dan burung lalu mereka itu diatur dengan tertib (dalam barisan). Hingga apabila mereka sampai di lembah semut, berkatalah seekor semut: Hai semut-semut, masuklah ke dalam sarang-sarangmu, agar kamu tidak diinjak oleh Sulaiman dan tentaranya, sedangkan mereka tidak menyadari.
Maka dia (Sulaiman) tersenyum dengan tertawa Karena (mendengar) perkataan semut itu. dan dia berdoa: “Ya Tuhanku berilah Aku ilham untuk tetap mensyukuri nikmat mu yang Telah Engkau anugerahkan kepadaku dan kepada dua orang ibu bapakku dan untuk mengerjakan amal saleh yang Engkau ridhai; dan masukkanlah Aku dengan rahmat-Mu ke dalam golongan hamba-hamba-Mu yang saleh”. (QS.An-Naml: 16-19).

Inilah beberapa perkara yang lebih layak dijadikan “Tujuh Keajaiban Dunia” yang menghebohkan, dan mencengangkan seluruh manusia. Orang-orang beriman telah lama meyakini dan mengimani perkara-perkara ini sejak zaman Nabi -Shallallahu ‘alaihi wa sallam- sampai sekarang. Namun memang kebanyakan manusia tidak mengetahui perkara-perkara itu. Oleh karena itu, kami mengangkat hal itu untuk mengingatkan kembali, dan menanamkan aqidah yang kokoh di hati kaum muslimin.

Sebenarnya masih banyak lagi keajaiban-keajaiban yang kadang tidak bisa diterima oleh akal pikiran kita, tapi sebagai pribadi yang beriman tentunya kita tahu dan yakin bahwa segala sesuatu yang terjadi di dunia ini terjadi karena adanya kuasa Alloh. Jadi tidak ada yang tidak mungkin di dunia ini kan??